Rabu, 06 Mei 2009

Lupus, Dari Novel ke Layar Lebar


Lupus adalah tokoh fiksi dalam serial novel berjudul sama karangan Hilman Hariwijaya. Semula Lupus hadir sebagai serial lepas di majalah remaja pria Hai, sebelum kemudian diterbitkan dalam bentuk novel oleh penerbit Gramedia. Novel Lupus pertama diterbitkan pada tahun 1986 berjudul Lupus I: Tangkaplah Daku Kau Kujitak. Walaupun judulnya adalah plesetan dari film Kejarlah Daku Kau Kutangkap, ceritanya tak berhubungan.

Lupus bercerita tentang seorang anak belasan tahun bernama Lupus, dengan beberapa karakter pembantu seperti Boim, Gusur, Anto, sebagai teman-temanya. Kemudian ada Lulu adik perempuannya serta ada pula tokok Mami yaitu ibunda Lupus, serta Poppy sebagai pacarnya.

Berseting di sebuah SMA, yaitu SMA Merah Putih, tak ada yang serius yang diungkapkan pengarang dalam kisah ini. Romantika remaja dengan segala problematikanya, pacaran dan patah hati, atau pertemanan banyak mewarnai episode-episodenya. Lupus identik sekali dengan permen karet yang tak pernah lepas darinya, juga sifatnya yang konyol, hingga membuatnya disukai oleh seluruh teman-temannya.

Ditulis dengan gaya ringan dan kocak, kisah Lupus banyak mendapat tanggapan dari para penggemarnya, sehingga tidak heran kemudian banyak para pengarang di tahun 1980-an meniru gaya bahasanya yang jenaka tersebut dengan menghadirkan tokoh-tokoh epigonnya. Selain cerita Lupus yang regular juga telah terbit berbagai variasi dari cerita Lupus seperti Lupus Kecil atau Lupus Milenia.

Kepopuleran Lupus membuat kemudian Lupus diangkat ke layar bioskop. Film itu cukup sukses dan mengangkat kepopuleran Ryan Hidayat sebagai idola remaja saat itu, sehingga kemudian dibuat pula beberapa sekuelnya.

Di pertengahan 1990-an Lupus sempat pula diangkat ke layar televisi dalam bentuk sinetron di sebuah stasiun televisi swasta. Lalu di tahun 2000-an Lupus kembali diangkat ke layar televisi dalam Lupus Milenia.

50 komentar:

Bawor mengatakan...

Gak sempat nonton versi layar lebarnya, coz nonton layar lebar cuman lewat layar tancep ga ada lupus cuman ada wiro sableng, brama kumbara, joko sembung sama warkop dki

joe mengatakan...

kalo layar tancep pasti diselingi dengan film penerangan ya...?

Marshmallow mengatakan...

mas jooooeee!!!
aku suka banget lupus, tapi koleksiku ludes tak bersisa!
duh, jadi kangen banget sama lupus gara-gara baca ini...
tapi dibandingkan bukunya, film dan sinetron lupus gak ada apa-apanya deh. aku aja males...

ircham mengatakan...

masa kecil saya dulu....filmnya.... jadi gak paham.. hehehehe

joe mengatakan...

@ Marshmallow:
Betul, masalahnya adalah untuk menginterpretasikan dari tulisan ke dalam layar, tantangannya adalah bila tidak sesuai dengan ekspektasi pembaca tentang karakter tokohnya...

bCOM mengatakan...

cerita lupus seandainya diorbitkan lagi dalam sinetron untuk era sekarang.. pasti seru... itung-itung mengingat masa remaja dulu..he..he..

danta mengatakan...

Dulu saya juga sering baca novelnya sama filmnya mas.. mantabbb

keboaja mengatakan...

kapan lagi ya diputer?

easy mengatakan...

wah lupus itu seru banget. aku nyesel kenapa dulu buang2 novelnya :(

moga2 cerita ini diangkat ke layar lebar lagi. psti seru banget..

ojo dumeh mengatakan...

lho nyasar lagi kesini heeee tapi gpp lah silahkan nyasar kesini juga foto syur Rani Yuliani si caddy golf

suwung mengatakan...

jadi inget dulu rambut dijambul

tas dipanjangin
sekarang masih ada gak ya wakakakakakaka

ajeng mengatakan...

Wah mas, aku termasuk penggemar buku Lupus loh. Walo aku bisanya pinjam dari punya masku. Tapi gokil habis emang..

sukarnosuryatmojo mengatakan...

Mas Joe, anak2 saya pun suka Lupus, bukan Lupus jadul sih tp kini Hilman bikin Lupus khusus anak2... sepintas saya baca, ttp kocak dan bnyk nilai edukasinya

brown sugar mengatakan...

Hehehehe....dulu seneng banget aku ama lupus neh, apa lagi yang main Ryan Hidayat Almarhum, wuihhh beneran kesengsem dehhh...
tapi jangan harap aku mau kenal n deket deket ama si Lupus yang nama penyakit itu ya......sumpa ga ngarep n ogahhh dehhh Nauzdubillah

BIG SUGENG mengatakan...

Lupus yaa yang suka permen karet???
Dulu nggak sempet baca2 sih, tapi yaa denger sih...

Dulu kan aku rajin bellajar, tidak rajin baca lupus

Vicky mengatakan...

Lupus tuh rambutnya sengaja dibikin panjang jambul gitu, soalnya waktu itu lagi musim ngetopnya Duran-duran. tapi denger-denger Lupus itu sebenarnya masih jelmaan dari pengarangnya sendiri, yaitu Hilman..

Menurut saya Ryan Hidayat sukses memerankan Lupus dengan baik. Irgi Fahrezi juga oke, tapi Lupus versinya Irgi agak lebih "rapi". Apa karena ngikutin jaman ya?

Mas Joni ini kok apal banget sih sama generasi '80-an, emangnya lulus SMA-nya Mas Joni ini angkatan berapa sih?

Pipit mengatakan...

saya penggemar Lupus nih.. keren tuh Lupus.. buku paling paporit dari penulis indonesia..

bang fiko mengatakan...

Ingat dulu dibeliin mama bukunya, tapi pas tau ada cerita pacarannya, lansung ditarik dari peredaran alias gak boleh baca. Waktu itu kan aku masih SD... Wakakakakaka

Rusa Bawean™ mengatakan...

LUPUS
gak pernah baca novelnya
gak pernah noton filmnya

pernah noton sinetronnya semasa smp dulu
:)

Wildan Arief mengatakan...

waahh..
pas diputer serialnya di tipi q masi kcil jd nggk paham apa2.. hehe

kakve-santi mengatakan...

jadul banget...

Seno mengatakan...

Sama kayak kang bawor, g sempet nonton yang di layar lebar wong bioskop aja g kenal waktu itu he.h.e..

endar mengatakan...

belajar mlendungke permen karet sampai mulut sakit

annosmile mengatakan...

wah..udah lama gag baca novel lupus

Pencerah mengatakan...

wah, salah satu bacaan paporitku tuch

Uchan mengatakan...

Zaman dulu juga udah terkenal sama istilah aji mumpung. Gara2 si Lupus ini, lahirlah pula serial Olga.

Haha

reni mengatakan...

Lupus emang ngetop banget di jamannya. Aku suka banget baca novel Lupus 'coz cara bercerita sang pengarang emang asyik, santai dan cuek. Yang paling menarik karena... Lucu !!

buwel mengatakan...

kerennan bukunya yak

faizz mengatakan...

lupus my favorite book, sekarang malah kenal sama pengarangnya, hehehehehehe

JengSri mengatakan...

aku suka banget filmnya nih

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

sempet baca sih wkt masih kecil tapi....lupa deh isinya.

Ade mengatakan...

Dulu langganan Hai gara2 Lupus dan Gola Gong :-)

Cebong Ipiet mengatakan...

hueheu rajin baca (tentunya di rental kekekek) dan nonton di tipi

emfajar mengatakan...

coba sekarang ada lagi filmnya..

anna fardiana mengatakan...

Saya juga seneng dgn cerita Lupus. Cuman pas di film layar lebar belum gitu ngeh. Tapi pas tv baru kenal bgt.

arista budiyono mengatakan...

wah info yang menarikkkk

Ani mengatakan...

He..he..inget tuh aku dulu nonton film lupus di bioskop bareng teman2 sekolah...

erik85914 mengatakan...

Wah novel itu dah lama banget. dulu suka baca novelnya

Pondokku

Dunia Polar mengatakan...

hiyahh....jd inget lagi nih jaman2 bahela dulu, dulu lupus terkenal bgt yahh.. mnrt q ndak ada yg bs gnttin itu

zenteguh mengatakan...

wah hilman dan lupus emang bener2 gak ada matinya mas. Waktu booming, tak bela2in beli tasnya dan belajar ngglembungi permen karet...wuhh..

L 34 H mengatakan...

jadi ingat dulu sepulang sekolah pasti mampir rental buku pinjam novel lupus xixixixi

buJaNG mengatakan...

Saya dulu nggak pernah absen nonton lupus.... Jadi kangen pengin lihat film lupus....

joe mengatakan...

Kalau saya kangennya sama Lulu dan Poppy he he...

fraders mengatakan...

lupus...

novelnya memang TOP bgt... tapi kalo film, saya belum pernah liat...

@ Coy mengatakan...

klo lupus milenia engk sempat nonton sampai habis tuh...

casual cutie mengatakan...

teman SMA dulu suka sekali baca Lupus. dulu sampe dibawa ke sekolah segala, guru mengajar, kita di belakang baca Lupus. asikkk dapat pentungan di kepala..

joe mengatakan...

Teman-apa teman? he he...

Asmara Dya mengatakan...

wuahhhhh.. inget lupus jadi inget olga sepatu roda...
kocak banget 2-2nyah...

Tuxedo Kamenn mengatakan...

Waaah LUPUS ya, suka jahil, suka permen karet, TAS nya khas, Kereen tas nya dulu dibelikan MAk ku aku tas Lupus... sekarang masih ada gak ya? he he he

Anonim mengatakan...

waah...lupus..ngakak abis deh klu baca bukunya...haha..ah jd kangen masa smp sma..