Selasa, 16 Desember 2008

Ellias Pical Sang Juara Dunia


Langit di Istora Senayan Jakarta pada 3 Mei 1985 seperti runtuh oleh gaduh. Teriakan histeris ribuan penonton membahana di antara kilatan blitz kamera, ketika Ellias Pical menganvaskan juara dunia kelas bantam versi IBF, Ju Do Chun, petinju asal Korea. Kemenangan tersebut sekaligus mencatatkan sejarah, menjadikan Ellias Pical sebagai petinju Indonesia pertama yang merebut gelar juara dunia! Di sudut sana Sang Ibunda, Mama Ana, menangis terharu, menyaksikan putra kesayangannya dielu-elukan segenap pelatih dan offisial.

Euforia kemenangan tersebut segera menular nun jauh ke Saparua, Maluku Tengah tempat dulu dia biasa menyelam mencari mutiara. Tempat petinju kidal itu dilahirkan 24 Maret 1960. Elli seperti terlahir sebagai petinju. Sejak kecil Elli memang lebih rajin berkelahi daripada sekolah, sehingga sekolahnya hanya sampai kelas V SD saja. Akhirnya dia memilih untuk menyalurkan bakat berkelahinya di ring tinju meski tidak mendapat persetujuan dari ayahnya, Pieter Pical.

Demi masa depan karier bertinjunya kemudian ia memutuskan untuk pindah ke Ambon. Di sana Elli muda dilatih Buce van Room dan Oce Tapiori, lalu Alex Siaranumual dan David Paulus. Kemudian pada tahun 1976 ia meraih gelar juara III kejuaraan Sarung Tinju Emas di Jayapura. Gelar juara pertama ia rebut berturut-turut, 1979, 1980, 1981, pada Kejuaraan Nasional di Ujungpandang dan Ambon, juga dua kali Piala Presiden di Jakarta. Tahun 1981, Elli juga mewakili Indonesia ke SEA Games.

Tahun 1982, Elli memutuskan untuk meninggalkan tinju amatir. Bergabung dengan Sasana Garuda Jaya, Jakarta, dia mencoba ring tinju professional. Elli menang angka atas petinju Korea Selatan, Hee Yun Chun, dan merebut gelar juara superbantam OPBF. Kemudian, Oktober 1984, Matsuo Watanabe dari Jepang dibuatnya tersungkur pada ronde keenam, sekaligus ia mempertahankan gelar.

Tiga bulan setelah ia merebut gelar dari Ju Do Chun, Elly memukul roboh Wayne Mulholland, penantang dari Australia, pada menit kedua ronde ketiga. Sempat kehilangan gelar dari Cesar Polanco, penantangnya dari Dominika, Februari 1986. Namun Elly berhasil merebut gelarnya kembali dan beberapa kali dia mempertahankan gelarnya, sebelum kemudian petinju asal Thailand Khaosai Galaxy merampas gelarnya.

Sungguh sayang petinju yang membawa nama harum bangsa Indonesia itu harus menjalani hari tuanya dengan terlunta-lunta. Seluruh harta kekayaan yang dia kumpulkan dari atas ring tinju tak tersisa. Untuk menyambung hidupnya dia harus menjadi tenaga satpam di sebuah tempat hiburan malam. Bahkan sempat pula dia ditangkap polisi karena terlibat dalam narkoba. Dulu dia begitu dipuja-puja, kini dia terlupakan dan sendiri.

7 komentar:

suwung mengatakan...

beda banget ama petinju sekarang....

akankah krisjon bernasip sama ama elly?

casual cutie mengatakan...

kasian bgt....emang hartanya diabisin pake apa ya??? dr petinju skrg jd satpam, turun drastis..

joe mengatakan...

@suwung: semoga Chris John dapat mengambil pelajaran dari Ellias Pical, untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama

joe mengatakan...

@casual cutie: Bukan hanya mantan olah raga, banyak juga mantan artis yang di masa tuanya menjadi tidak menentu nasibnya gara-gara missmanajemen kekayaannya. Thanks telah mampir

fidel mengatakan...

sekarang ada Christ John yang menggantikan Elly

Anonim mengatakan...

Hm.. moga saja jasa Bung Elly tidak terlupakan, seperti sekarang anda menulis tentang dia. juga membantu menyiarkan tentang jasa seorang pahlawan ini.
Mungkin suatu saat akan muncul film tentang Bung Elly. saya juga akan membuat film animasinya. terimakasih atas data2nya.
tetap semangar Bung!

WAWAN

Anonim mengatakan...

Satu lagi, kok video tinju Bung Elly ga ada ya dicari2 d internet.

WAWAN